Thursday, January 14, 2010

Cerita Tentang Siapa-siapa.. (B)

B, balu yang kematian suami hampir 10 tahun yang lepas. B tidak berputus asa meneruskan kehidupan di samping 6 cahaya mata yang pelbagai ragam dan upaya. B mengharungi kehidupan dengan mengusahakan beberapa bidang tanah peninggalan suami, juga ehsan ipar duai yang tidak berkira. Ipar duai B berada jauh di kota, meninggalkan amanah kepada B untuk menjaga harta pusaka yang ada di kampung, di samping sedikit sebanyak dapat menikmati hasilnya. Walaupun tidak mewah, cukuplah untuk menampung kehidupan sekeluarga.

B mempunyai ramai kawan. Bagi B, selagi tidak memberi apa-apa masalah kepadanya, B akan menerima siapa sahaja. Sebelum ini B juga menoreh, tetapi bila kesihatan tidak mengizinkan B berhenti menoreh dan berehat sahaja di rumah di samping menguruskan anak-anak kerana ada anak B yang bergelar OKU memerlukan perhatian. Di samping dapat memberi tumpuan kepada kesihatannya yang semakin hari semakin terhakis kesan dari kerja keras sewaktu muda dan faktor peningkatan usia. Lagipun beberapa anak B yang sudah bekerja ada juga menyumbang sedikit sebanyak bantuan kewangan kepada B, jadi agak ringanlah beban B.

B mengupah orang untuk menoreh getah dikebunnya. B tidak dapat duduk diam bila kebun yang selama ini dijaga, ditoreh sesuka hati oleh pekerja yang hanya ingin mengaut untung jangka pendek. Jadi penoreh baru pun bertukar ganti. Sehinggalah pada 2008, B mengupah sepasang suami isteri menoreh dikebunnya, R. Awalnya semua berjalan lancar. R tidak dinafikan memang rajin. Selain menoreh B juga mengupah suami R membaiki rumahnya dan lain-lain. Harmoni sekali.

Langit tidak selalu cerah, lama kelamaan B merasa sangsi dengan R kerana beberapa kali terjadi duit ringgit B hilang, kebetulan pula semasa R berada di rumah B. Awalnya B mengesyaki anak-anak jiran, namun B tidak terburu-buru bertindak. Sehinggalah suatu hari, terjadi satu insiden di mana kepercayaan B benar-benar musnah terhadap R. R pula berlakon seperti tiada apa yang berlaku. Puas B berfikir bagaimana untuk menjarakkan hubungannya dengan R sehinggalah B mendapat idea.

Kebetulan A yang baru menetap di kampung itu sedang mencari pekerjaan. Jadi B memberikan beberapa alasan kepada R yang dikira masuk akal. R pun berhenti dari menoreh di kebun getah B. Tempatnya diambil alih oleh A. Bermula dari hari itu, hubungan B dengan A menjadi rapat. A suami isteri sangat rajin menolong B, dan pada masa yang sama tidak kedekut memberi bantuan sekiranya diperlukan B, sementelah anak-anak B juga berada jauh dari kampung halaman mencari haluan rezeki masing-masing. Jadi anak-anak B senang sekali dengan situasi tersebut kerana secara tidak langsung ada jugalah orang yang tolong tengok-tengokkan ibu mereka.

Selalu juga bila balik dari menoreh A singgah di rumah B, memasak dan mengemas rumah B. A tidak menuntut sebarang upah kerana anak-anak A yang seramai 3 orang selalu berada di rumah B, selain A tidak lokek mengeluarkan belanja membeli barang dapur. B menerima kehadiran anak-anak A yang menumpang berteduh di situ sementara menunggu rumah mereka siap kerana rumah sementera yang ditumpang oleh A tidak sempurna untuk dihuni. Walaubagaimanapun A dan suaminya tidak pula mengambil kesempatan untuk bersenang lenang di rumah B, sebaliknya hanya anak-anak yang ditinggalkan untuk menumpang tidur.

Nyata, keakraban B dan A tidak disenangi oleh R, jadi tersebarlah cerita-cerita yang bukan-bukan dan tidak masuk akal yang diyakini oleh B bahawa ia dimulakan dari mulut R. Tuduhan-tuduhan bahawa suami A adalah penagih dadah kronik sehingga ketahap menggunakan jarum suntikan sengaja untuk menakutkan B. Suami A juga dikatakan telah menggunakan kereta Kancil milik B untuk mencuri beberapa guni sekerap mengundang rasa musyhkil di hati B. Apabila B cuba mencari di mana puncanya fitnah-fitnah itu, mulut-mulut yang bercerita tidak dapat pula memberi fakta yang sahih, semuanya sekadar daripada cakap dengar sahaja. B berpendapat, sangatlah mustahil untuk menyumbat beberapa guni sekerap ke dalam kereta Kancil kerana sudah tentu akan meninggalkan bau dan juga sisa-sisa. Jadi B tidak ambil pusing akan cakap-cakap tersebut kerana B sangat yakin bahawa cerita- cerita tersebut adalah satu usaha untuk mensabotaj persahabatan yang terjalin diantara dia dengan A.

Sehingga ke hari ini, rutin kehidupan A dan B diteruskan seperti biasa. Bagi B, Allah SWT Maha Mengetahui...

Cerita belum tamat..


5 comments:

mama gee said...

penatnye nak abiskan cite ni akak....ehehehe

haya_yaya said...

adoiii.....tgh feel nehh..twtibe fotoink plak..; p

Laxmi said...

aikss awat tak sambung beb? walaupun aku dah tau citernyer tapi sonot plak nak baca yg ko tulih nih.. cepat abiskan!!!

marini said...

aku tau B tu sapa.. anak2 B pun aku tau! hahahah...

azean said...

cam kenaiii je watak utama tu