Wednesday, January 13, 2010

Cerita Tentang Siapa-siapa.. (A)

A, dari mata kasar adalah seorang ibu yang baik, sangat berusaha keras mencari rezeki demi sesuap nasi. Membanting tulang seawal jam 4 pagi di kebun getah. Menoreh sebelum Subuh dikatakan menghasilkan susu getah yang banyak sementelah waktu ini musim daun getah luruh, produktiviti adalah semakin kurang dari hari ke hari. A sama-sama bekerja dengan suaminya. Oleh kerana pendapatan tidak mencukupi, A menoreh di beberapa kebun getah yang berbeza.

A juga seorang anak yang sangat bertimbangrasa, sanggup meninggalkan kesenangan hidupnya di negeri paling Utara tanahair.. memujuk suami balik ke kampung halaman demi menjaga ibu yang sakit, juga ayah yang sedang uzur. A bertindak demikian kerana selama ini adik beradiknya yang lain yang selama ini tinggal berhampiran dengan ibu bapanya seperti tidak mempedulikan untung nasib kedua ibu bapanya. Manakan tidak, walaupun rumah anak-anak cuma di seberang jalan, namun lalang di halaman rumah ibu bapa sudah setinggi kepala tidak bertebas, sampah sarap bertaburan tiada yang mahu membersihkan. Makan minum tidak dipedulikan. Sedih dengan keadaan itu, insaf dengan kedaifan ibubapanya, A sekeluarga berpindah ke rumah ibu bapanya.

Betul, Allah sentiasa melorongkan rezeki kepada insan-insan yang berbuat baik kepada ibu bapanya. Tidak berapa lama kemudian, A dikurniakan rumah bantuan kerajaan dikenali sebagai Rumah PPRT. Sementara menunggu rumah siap, A menjalani rutin biasa di rumah ibubapanya, menguruskan kehidupan mereka sekeluarga. Makan minum, kesihatan dan kebersihan terjaga. Walaupun keadaan ibunya semakin uzur.

Konflik tiba bila ayah A mengurniakan sebidang tanah kepada A, untuk A dan suami mencari rezeki. Penghargaan barangkali kerana pengorbanan A meninggalkan kesenangan hidupnya dan balik mengharungi kesusahan bersama-sama mereka. Malangnya, adik-beradik A tidak bersetuju. Dengki dan hasad berlumba-lumba di dalam diri mereka. Iri dengan keistimewaan yang diberikan oleh si ayah, maka bermulalah episod-episod duka dalam diri A. Salah seorang abang A adalah tukang rumah yang diamanahkan oleh kontraktor untuk menyiapkan rumah projek PPRT tersebut, kerana sakit hati, abang si A menarik diri dari menyiapkan rumah tersebut. Tinggallah rumah trebengkalai, namun masalah tersebut selesai bila kontraktor utama cepat mencari pengganti. Abang yang seorang lagi pula kebetulan baru pencen dari pasukan keselamatan, balik ke rumah ibu bapa tersebut dan menuntut rumah yang dihuni oleh ibu bapanya dengan alasan semasa pembinaan dahulu, beliau juga ada menyumbang beribu-ribu ringgit. Hendak tidak hendak, terpaksalah si ayah menurut kata, bila tenaga sudah tiada.. hilang daya upaya. Anak-anak yang tidak mengenang budi mula pijak kepala. Pada masa yang sama, si ibu juga kembali ke rahmatullah. Bertambah sedih si A. Kemuncaknya A sekeluarga dihalau keluar dari rumah tersebut.

Mujur ada orang kampung yang sudi memberi tumpang kepada mereka. A tinggal di rumah kosong milik seorang penduduk yang bersimpati. Dan A meneruskan rutin biasa, bekerja mencari rezeki menampung kehidupan mereka sekeluarga. Namun malangnya, A dilarang dari menziarahi ayahnya oleh adikberadik yang berkuasa. Ayah yang sangat uzur tidak berdaya hendak membantah kehendak abang-abang A. Tinggallah A berendam airmata, hanya mampu menzahirkan kasih sayang kepada ayahnya dari kejauhan. Selama ini dia yang menjaga makan minum dan pakai serta kebajikan ayahnya tentulah amat terasa dengan kekangan-kekangan tersebut. Sekali sekala bila dapat berjumpa, masing-masing meluahkan perasaan...

Anak-anak yang bodoh dan ego pula mendabik dada dengan kemenangan mereka, lupa bahawa hati naluri ayah yang sudah uzur dahagakan kasih sayang dari tangan anak-anak yang benar-benar ikhlas menjaganya, bukan kerana sekeping tanah atau duit pencen atau sebagainya..

Sadiskan, ini bukan drama swasta! ** Sambung nanti.... **

6 comments:

marini said...

siapakah A? huhuhu...

umieliza said...

sedih....huhuhu.. mcm ku kenal je si A tuh..

TiNiE said...

huhuhu mcm penah dgr jugaklaa..
tapi di mana ya..

ok ok sambung plsss..next

Shima said...

Naja, cepatlah buat sambungan citer ni.

naja said...

Ehh.. ramai plak peminat cerita nih? Hik hik.. sabo sabo.. sedang diusahakan!

aku mama chami said...

cerita ini seperti yang terjadi pada ibu saya bila dipinggirkan adik beradik sehingga tidak dapat berjumpa dengan ibu-bapanya...sedih sangat.