Tuesday, August 5, 2014

Petua ala-ala misteri nusantara



Petua.

Aku nak share satu petua berdasarkan satu cerita.  Petua jenis ni agak misteri nusantara kaedahnye..  tih tih tih.


Hampir setahun lebih jugakla  nasi yang ditanak oleh emak di kampung sana cepat benar basinya.  Setiap hari.  Tanak nasi pagi, tengahari dah mula berbau.  Kalau sampai ke petang memang kompom tak buleh makan langsung dah.  Nasi akan jadi lembik, berair, dan berbau.  Pendek kata basilah.  Yang hairannya, nasi masih panas dalam periuk pun tetap basi juga.


Maka pelbagai usaha kami cuba untuk mengelakkan nasi menjadi basi.  Cuci keseluruhan periuk setiap kali memasak, tidak berjaya.  Jadi kami tukar beras, konon-konon faktor beras yang menyebabkan nasi cepat basi walaupun selepas dua jam dimasak.   Segala jenis beras  dicuba pun tidak berjaya jugak, daripada Faiza kepada Jasmine, Budaya, Merbuk, Rambutan dan segala macam tajuk beras hasilnya tetap sama.  Kadang-kadang termakan juga nasi yang nak basi sebab dah penat  nak masak lagi berulang-ulang kali.  Akhir sekali tukar pulak air.  Kat kampung aku ada dua jenis paip.  Satu paip yang salurkan air bukit, air ni di pakai sudah turun temurun..  bersih, jernih, sejuk.   Free.  Bayarpun bila kes paip besaq tersumbat atau apa, jadi kutipan sebanyak RM2 akan dijalankan oleh AJK kampung untuk memberi saguhati kepada team yang pi kerabat bukit nak baik pulih saluran di atas sana.  Satu lagi air paip SADA.  Bayaran ikut rate semasa.   Bab masak nasi tadi, gunalah mana-mana air paip pun masalah tetap sama.


Sehinggalah balik kampung dengan Sumini akhir bulan Januari hari tu,  bila dia nak suap anak-anak makan tengahari tergendala kerana nasi yang dimasak awal pagi sudah basi. Aku ceritakan serba ringkas masalah yang dihadapi oleh emak berkaitan nasi yang cepat sangat basinya.
     
“Ohhh mari kita cuba petua orang Jawa Tengah ni ibu, Insya Allah pasti berhasil dan emak(merujuk pada emak aku) jangan khuatir tiada lagi masalah seperti ini selepas ini,”katanya sambil mengambil segenggam garam kasar dan juga segenggam lada hitam bijik lalu dibacakan AlFatihah dan 3 Qul, selepas itu ditaburkan di tempat yang selalu emak parkingkan periuk nasik beliau.


Alhamdulillah, hari pertama petua dicuba, nasi yang dimasak bertahan sampai petang.  Hari kedua, tahanlah dari pagi membawa ke malam, tak basi.  Hari ketiga dan seterusnya.. syukur, masalah yang bertahun-tahun dialami emak sudah selesai.

“Mana Sum dapat petua tu,” soalku pada hari yang lainnya.

“Sebenarnya tak ada petua khusus ibu, aku cuma syak tempat masak nasi emak tu jadi tempat jin dan syaitan berak dan buang air.  Sebab itu nasi cepat benar basinya!”.


Tempat berak jin dan syaitan?  Nauzubillah ! Moga kami tidak termakan benda-benda kotor yang mendarah daging.  Terima kasih kuucapkan pada Sumini kerana berjaya menyelesaikan masalah emak di kampung yang makan masa bertahun tu.  Mungkin ya mungkin tidak telahan Sumini, yang penting masalah sudah setel.



 
Gambar hiasan ehsan google.  Nasik siap masak, melampau betui sapa tak kenai rupa paras nasik.

6 comments:

Hikaru Yui said...

huiii sungguh ka? mmg misterius sungguh ni.

Naja said...

Dik, dia terhad pada berak kencing jin jer kot baru jalan dgn petua ni, kalau orang yg berak kencing... kena boh penendang dulu la kekekeek

Mya said...

kak, aku memang penah dengar kes masak nasi cepat basi ni.
memang katanya area kita masak nasi tu ala ala jamban depa la huhuhuuu..

Naja said...

Mya, Satu sebab area tu dijadikan jamban, satu lagi sebab ada unsur2 sihir.. wallahualam. Yang penting berikhtiar dan mintak pertolongan Allah SWT.

Laxmi said...

Naja..

kot2 kalau tak tau petua nih n kita tukar tempat periuk nasi kita, masih akan basi ka?? isk soalan bangang tak?? hihihi

Naja said...

Laxmi - aku penah tukar masak di tempat lain still basi jugak. Aku rasa 'dia' fokuskan nak bagi nasik ko basi takleh makan.. saja berdengki kan perangai syaitan. Hehe