Thursday, June 28, 2012

Baju kurung biru..



Ada sepasang baju kurung biru gelap bunganya hijau-hijau,  yang aku sangat suka pakai sejak dari hari pertama siap iaitu tahun 2005 kalau tak silap.  Harga RM28 untuk empat meter.  Beli di pasar malam.  Upah jahit untuk sepasang baju kurung dengan leher jahit mata lalat, cuma RM21.. gila murah.  Pada masa tu lah. 
 
Dalam seminggu bekerja, aku tak pernah miss pakai baju ni sekurang-kurangnya sekali.  Selesa punya pasal.  Kadang-kadang bila aku pakai hari Isnin, hari Jumaat aku blasah pakai lagi.  Pedulikanlah.  Sebab aku bukan jenis yang rajin pegi hantar baju kat tailor jahit setiap bulan.  Dan kalau aku dah selesa dengan satu-satu baju tu, pakai tiap-tiap haripun aku tak heran. Kehkehkeh.

Nak dijadikan cerita,  musim raya haji tahun lepas aku kumpul kain lama-lama yang aku beli entah dari tahun bila.  Ada 15 pasang.  Sekaligus aku hantar ke tailor.  Bila dah siap, wahhhh banyaknya baju mak!  Like dan like.  Jadinya baju kurung biru tadi tersimpan dalam almari, sepi tak dipeduli.  Sehinggalah seminggu lepas, tetiba rindu rasa nak pakai balik.

Jadinya pada satu subuh yang bening, tengah belek-belek baju tersebut untuk dipakai ke opis tetiba terperasan yang jahitan di bawah dah terbertas.  Mesin jahit ada tapi kerana kegigihan melanda dan konon-konon untuk hasil jahitan yang lebih eksotik, maka mak pun jahit pakai tangan.  Eksotik le sangat kan.. dari jam 6.30 menjahit, 45 minit selepas itu setelah melihat hasilnya akupun tersenyum puas ati walaupun terasa lenguh cervical vertebrae menganjur ke thoracic vertebrae.  Kemain eksyen habaq vertebrae bagai.. nak habaq lenguh tulang tengkuk je pun sebenarnya !

Maka selepas itu bersiap-siaplah untuk iron baju tu walaupun selama ni aku jarang iron baju. Nak dikira-kira, setahun ada la kot tiga empat kali.  Hahahaa.  Ok, mak memang alah bau yang terbit dari iron.  Buleh mendatangkan migraine dan mengubah mak menjadi seorang psikopath anti-sosial untuk sehari suntuk ! Tapi demi kerana  sepasang kurung biru maka aku hadap jua.  Maka baju kurung itu dibentangkan di papan iron.  Ironpun dipanaskan pada laras kepanasan yang sesuai.  Seterusnya dengan senang hati akupun mau memulakan kerja menggosok.  Demi terletak saja iron tu di baju… srssssssssssss !  Hilang kata-kata.  Terasa sia-sia 45 minit tadi tekun tunduk-tunduk menjahit sampai kebas-kebas  kepala.   Angkat saja iron tadi, elok-elok saja terbentuk lubang sebesaq plat iron tuh.  Sebijik-sebijik !  Dan kain yang melekat kat besi plat iron tu pun tidak dapat dinafikan lagi tahap kerangupannya.  Bila dipegang terasa zrassss zrasssss… pecah seperti kepingan-kepingan, lalu hancur berderai.  Sehancur hati ku  yang kehilangan baju yang paling selesa yang pernah ku miliki selama hayat. 

Aku ?  Pasrah.  Ya, redho itu ikhlas.. pasrah itu berserah !  



Baju kurung corak inilah yang terkorban tu.  Ini kainnya.

Friday, June 15, 2012

Puisi tak jadi : Jalan lurus jalan berliku.



Walau terbentang luas jalan lurus untuk dilalui, kadang-kadang kita memilih laluan berliku kerana hasrat hati ingin tahu apa yang bakal ditemui di perjalanan nanti.  Untung sabut, timbul.  Untung batu tenggelam.

Hanya kekuatan hati, tekad dan azam yang membara mampu membawa kita sampai ke destinasi.

Esok balik kampung.  Rindu benar dengan emak.  Harap waktu yang hampir seminggu di kampung dapat merawat segala rindu lara yang bersarang di jiwa.

Oh, ini bukan puisi.  Ini catatan tentang apa ada dalam hati.  Tengok, siap ada gambar =)

Friday, June 8, 2012

Fashion Victim

Fashion victim is a term claimed to have been coined by Oscar de la Renta[1] that is used to identify a person who is unable to identify commonly recognized boundaries of style.

˅


˅



˅




˅




˅





˅






˅





˅






Doa Seorang Anak..


Imej dari web growmama.com


Semalam Rumaisa sibuk minta dipakaikan telekung, nak solat katanya.   Solat Maghrib, tapi dua rakaat sahaja.  Takpa, practise makes perfect.  Lepas bagi salam sambil tersenyum simpul kat aku, dia cepat-cepat tadah tangan berdoa.  Mulut terkumat- kamit .

“Kakak, kuat la sikit doanya.. mak tak dengar la.. “ aku usik dia.

Dijelingnya aku sekilas sambil tersenyum tak putus-putus.

“Mak, ayah doa pelan-pelan. Kakak doa pelan-pelan la” jawapnya.

“Ala, mak tak dengar kakak doa apa.. mak nak aminkan jugak doa kakak”.

Rumaisa diam sebentar, tarik nafas lalu melafazkan doanya dengan penuh tawadduk..

“Allah, Allah pandai.. Allah bijak.  Kakak bijak jugak Lasyitpun bijak.  Allah ampun mak. Ampun ayah, ampun Lasyit, ampun bibik.  Ampun semualah senang sikit. Ayah merrrokok bahayaaaa.  Mak tengok tivi, ulall (*ular).. buaya.. bison.. impala.  Syeringa.. syeringa.. syeringa(*singa)….”


Amboi, mai tang mintak ampun untuk mak.. sangat NatGeoWild doanya ! Tak puas hati sungguh dia dengan Big Cat Diary yang aku dok tengok tu agaknya..

Thursday, June 7, 2012

Sinetron





Sekarang ni petang-petang, kat TV9 ada satu sinetron Indon tengah tayang tajuknya Anugerah.  Mungkin dah lama tayang, episod entah yang keberapa tak pulak aku periksa.  Tati, bibik Rumaisa dan Rasyid memang mengikuti cerita ni, rasa macam dia tak pernah terlepas kot.  Kadang-kadang aku tengok bibik menangis, kadang-kadang dia gelak sorang-sorang.  Kadang-kadang mengomel geram.

Dua hari lepas aku tumpang tengok, tengok secara full satu siri.  Sebelum ni aku jelling-jeling  saja sebab sinetron memang tak pernah  serasi dengan jiwa aku.  Nak plak dalam bulan Jun ni aku memang hari-hari buleh kata balik awal.  Kalau waktu kerja habis jam 5, aku punch kad jam 5.15 paling lewat.  Tak kuasa dah nak bertunggu-tangga kat opis, kerja tetap kerja ia takkan habis.  Esok boleh sambung lagi.

Berbalik pada sinetron tadi, setelah melihat satu siri dan mulut sama rancak bertanya dengan bibik jalan cerita yang lepas-lepas.  Cerita Anugerah ni lebih kurang macam ni  (berdasar cerita Tati.. hehehe )

…..Bima telah berkawin dengan Wulan, tapi Wulan disahkan mandul.  Demi cinta sucinya, Wulan tetap mahu memberikan Bima zuriat.  Wulan buat rawatan kat hospital, tapi entah macam mana sampai hari nak buat rawatan tu kesilapan terjadi kat hospital.  Fail rawatan Wulan dan fail Nabila sudah tertukar.  Nabila nak buat rawatan membuang ketumbuhan dalam perut kot, maka rawatan yang sepatutnya Wulan lalui telah tertukar dengan rawatan yang sepatutnya diberikan kepada Nabila.  Secara tak sengaja, Nabila pun menjadi ibu tumpang maka lahirlah Anugerah.  Nabila pula sedang berpacaran dengan Fendi.  Fendi ialah saudara seayah dengan Bima, emak lain-lain.  Sangat sinetron !

Anugerah ni menjadi rebutan semua pihak kaedahnya.  Nabila nak, emak Bima pun nak, Wulan pun nak sampai dah jadi cacamarba.   Pendek kata semua orang punya derita masing-masing yang tahap teragung punyer dek kerana mau kan Anugerah ni jadi milik masing-masing. Maka timbul la dendam kesumat bagai, bersimpang siur dan bersilang pangkah....

Dalam citer ni, Nabila sebagai ibu kandung kepada Anugerah, maka penderitaan emosi dia digambarkan secara begitu mendalam sekali.  Macam biasa, watak heroin sinetron ka telenovela ka mesti hat jenis terlalu baik, super berpasrah, redho dengan ketentuan Ilahi walaupun time tu orang mai ludah muka hang, sepak hang bertubi-tubi ke atau maki hamun hang ( buleh je nak tampar balik atau mempertahankan diri) tapi sebab kau heroin maka kau kenalah redho dan nangis-nangis berserah aje sebab tu dah ketentuan Allah katanya.  Pendek kata kerjanya menangis, menangis dan menangis jer lah.

Pastu kalau hat watak jahat, jahatnya terlampau-lampau sampai bercakap, senyum, gelakpun semua cara orang jahat ya amat.  Lagi pening bila ada banyak sangat orang jahat dalam sinetron.  Kalau ada 5 orang baik, maka akan ada 30 watak jahat yang menjadi penghalang.  Emak Bima pada awal cerita adalah perempuan yang baik, lembut dan keibuan gitu  (berdasar cerita bibik gak la) tapi sekarang sudah jadi jahat sejahat-jahatnya sampai sanggup racun cucu sendiri iaitu Anugerah untuk memfitnah Nabila.

            Yang aku tengok hari tu plak, emak Fendi sudah eksiden.  Dihantar ke hospital lalu dimaklumkan oleh pihak hospital, hanya Dr (apa nama ntah dia) satu-satunya doktor yang mampu menyembuhkan mak Fendi.  Dr lain tak buleh, tak reti, tak pandai, tak berkemampuan.  Hospital kat Malaysia mampu buat macam tu ?  Hospital punya la besaq dan moden.  Kalau taraf Klinik Desa kat kampung aku tu, aku percaya gak la sebab doktor pun tadaaa.  Yang ada cuma jururawat desa sahaja.  Dan anak Dr ni plak namanya Alexa, memang gilababi kemaruk dekat Fendi.  Jadi Dr ni pun bagila syarat kat Fendi dan keluarga, kalau nak mak dia sembuh, Fendi kena terima Alexa sebagai teman hidup.  Kalau tidak dia tak buleh buat apa-apa.    Dengan kata lain, kalau mati pun mati lah.. sapa suruh hang tak terima cinta anak aku ?  Gitu.  Dasar suka mengambil kesempatan !!

Lepas pada part tu aku takleh tengok dah.  Merepek sangat.  Tapi bagi Tati, cerita ni best kerana meresap ke dalam sanubari.  Menimbulkan keinsofan yang mendalam katanya.  Meresap tak meresap kalau sampai ujung bulan ni tak habis gak cerita ni dan bibik masih lagi dok folo, aku nak letup TV tu.  Nak letup Tati kejam sangat pulak, kang muka aku kuar sotkabar muka depan.

Friday, June 1, 2012

'Anugerah Bencana'..


Serious aku tergelak sendirian, membaca di mukasurat dua Utusan Malaysia, ruangan Cerita Kaki, Ringkasannya lebih kurang macam ni :

Malas Buat Kerja Sekolah, Murid diberi ‘Anugerah’.   Kejadian ni kat Arizona, USA sana.  Seorang Cikgu memberi ‘Anugerah Bencana’ kepada seorang murid perempuannya Cassandra Garcia, 8 tahun kerana sering memberi alasan apabila diminta menyiapkan kerja sekolah.  Anugerah Bencana ni siap dengan pakej sijil dan diberi semasa perhimpunan sekolah.

Bukan apa kalaulah cikgu aku kat sekolah rendah  aku dulu  (lebih kurang 26 tahun yang lepas)  ada idea buat macam ni,  aku rasa tiap-tiap tahun aku dapat Anugerah Bencana ni.  Zaman budak-budak kan,  memang gila nak main itu ini.  Memang masa tu takde iPad, tab bagai ni.  Tapi hakikat godaan dan tarikan untuk tidak menumpukan pada  kerja sekolah dan kerja rumah yang dibekalkan oleh cikgu-cikgu tu sama saja kuatnya, cuma cara saja yang berbeza.  Hasilnya kerja yang cikgu bagi untuk siap di rumah memang terbengkalai.  Kadang-kadang buat sikit, kadang tak buat langsung.  Kadang-kadang tulis sebaris ayat baru, kawan dah datang bagi salam ajak main macam-macam.  Godaan tu wei !

Dulu kerja rumah yang cikgu bagi, aku suruh sorang rakan kelas ni buat.  Nama dia N.  N ni budak lelaki yang selalu dapat nombor tercorot dalam kelas.  N memang agak perlahan kebolehan membaca dan menulisnya.  Dan aku buleh kata kerap gak la pagi-pagi sampai sekolah terus bukak buku latihan letak atas meja dia.  Bukan apapun, cuma salin satu perenggan dari buku latihan dan isi dengan perkataan-perkataan sesuai.  Aku sebut dia tolong tulis dan isi jawapan.  Jawapan dia yang salahpun aku tolong betulkan dengan syarat “hang tolong buat kerja sekolah aku”. Hahaha.   Kadang-kadang memang ada rasa bersalah.  Tapi kan, ada hikmahnyer jugak wei berbulan-bulan lepas tu N mai bagitau aku dia pandai menulis laju sebab aku dok paksa dia buat kerja sekolah aku.   Kira macam dia buat latihan berganda la. Dari rasa bersalah terus aku rasa haaaaaaaaaaa… kalau aku rajin buat, belum tentu N pandai menulis. Padahal yang sebenarnya itu adalah usaha gigih N ! Kehkehkeh..

Lagi satu, masa kat sekolah rendah dulu dalam kelas ada macam satu ‘game’ yang sangat fofular iaitu game ‘rubber’.  Rubber ni singkatan untuk getah pemadam bagi budak-budak belah Utara sana.  Lain-lain negeri aku taktau panggil apa.  Bukan game raba ya, yang tu nak kena penendang masuk longkang kasik patah belakang ! Game getah pemadam ni kaedah permainannya sangat senang yakni pulun  jentik-jentik getah pemadam tu sampai masuk gol.  Selalunya 4 orang main bersama, paling koman pun main berdua.  Kalau main sorang-sorang namanya gila babi tak tahuan hala.  Gol tu ialah tangan kawan hang dari kumpulan berempat atau berdua tadi.  Hadiahnya ialah getah pemadam yang berjaya dijentik masuk dalam gol.  Masa mainnya ialah di antara pertukaran matapelajaran, sementara cikgu yang lain masuk kelas. Jadinya, jangan hairanla kalau hari ni getah pemadam hang ada dua ketoi, esok jadi lapan ketoi.  Lusa tinggal seketui, tulat mungkin dalam pencil case takdak barang seketui pun sebab semua sudah tergadai.  Okey, ini mungkin merungkai sedikit misteri kepada mak ayah zaman sekarang yang ramai merungut hairan getah pemadam anak-anak depa hilang.  Tiap-tiap hari hilang.  Beli satu pun hilang, beli 10 pun hilang. Kalau tak beli langsung, ajaib plak bila tiba-tiba anak-anak bawak balik dua tiga ketui pemadam, kadang-kadang seplastik.  Sedangkan duit bekal tak berkurang.  Mungkin game ini masih wujud kat sekolah anak-anak tuan dan puan.  Sila ‘CSI’.

Meraban ntah ke mana hala tapi cerita pemadam ni ada sangkut paut dengan Anugerah Bencana tadi la, getah pemadam mungkin salah satu sebab kenapa anak-anak takdan buat kerja sekolah pada waktu senggang.  Ni untuk anak-anak hyper jer kot, sebab mengikut pengamatan aku la anak-anak yang berdisiplin, yang tekun membuat kerja sekolah ni takdenya dia nak terjebak dengan game pemadam ni segala.. Hehehehe.

Sekian, repekan ablasa mak di Jumaat yang mulia.