Friday, October 4, 2013

Anak yang bernama Rahman



Banyak kali juga bila aku mendukung Rahman sendirian di luar masa bersantai-santai tak kira di mana tanpa EnWTT, orang akan menegur aku.  

“Anak ke ni ?  Putihnya dia.  Ayah dia kulit putih kot?”.

Soal orang itu tanpa tengok kiri kanan.  Soalan itu terkeluar sebab aku berkulit gelap pastinya.  Aku tersenyum sambil membayangkan EnWTT dalam rona kulit putih macam Taylor Swift.  Pastu tersengih-sengih sendirian, kelucuan. 

“Ha’aa.. ayah dia putih !”jawabku.

“Ohhh.. no wonderlah” balasnya.  Ya, kalau aku kata EnWTT pun kulit lebih kurang aku jer pasti kau wonderful sangat.. kehkehkeh ! 

Begitu juga EnWTT, baru-baru ini secara solo membawa Rahman berjalan di persekitaran rumah lalu singgah di taman permainan di kawasan kejiranan kami.  Tetiba ada yang menegur.

“Cerahnya kulit dia… mama dia mesti putih ni..”

Soalan yang secara tidak langsung mengiakan akan kegelapan kulit EnWTT.  EnWTT pun tersenyum-senyum,  geleng tidak mengiakan pun tidak.


Dan baru-baru ni kami ke sebuah majlis kenduri  ‘Geng Bas Sekolah’ En.WTT di Shah Alam.  Angkut semua anak-anak.  Rasyid dan Rumaisa sudah bertempiaran dok membelek candy buffet di ruang sana.  Rahman atas dukungan sambil tersengih sana-sini sebab eksaited tengok dekorasyen majlis yang sungguh mempesona.  Sambil-sambil aku dok tunjuk Rahman itu ini sementara EnWTT mengambil makanan tetiba ada seorang wanita umur kakak-kakak  menghampiri.


“Mana suami ?”  soalnya dengan senyum menghiasi.  Aku ingat rakan taulan EnWTT, maka laju tangan menuding ke arah  EnWTT  yang tengah amik nasik.

“Eh… comel anaknya.  Anak siapa ni ?” soalan kabur diberi.

“Anak saya.. “ jawabku agak konpius.

“Oh putih ya kulit dia, tak macam mama dan ayah dia.  Putih cerah ni!” katanya dengan selamber kodok sambil mencuit-cuit Rahman.

“Ohhhhh.. ok. Kami dulupun putih dan comel-comel juga tapi sebab koi pelan nak mereput maka hilanglah hat putih dan comel tu,” jawabku dalam hati.   

Dalam hati sajalah, tak terluah.  Kalau dengan kawan-kawan rapat mungkin terluah sebab kompom tak kan ada sesi kecik ati atau sentap makan dalam berkaki-kaki  selepas itu.  Ini orang, kitapun tak kenal cemana.


Entahlah.. pada aku, berkulit cerah atau putih itu rezeki.  Berkulit gelap atau hitampun rezeki.  Tak dak beza pun, kami mak ayah tak pernah berkisah.   Kasih sayang sama rata tiada beza.  Anak-anak berkulit cerah ni tiada jawapan.  Mungkin amalan masa mengandung atau pemakanan akupun tak pasti.  Genetik ? Haha bagai dikatalah, aku berkulit gelap.. EnWTT pun berkulit gelap jua.  Oh mungkin susur galur keturunan terdahulu.  Aku tak pernah amik port.  Hitam, putih, kelabu, hatta belang-belangpun tetaplah dia anak.


Ada kawan-kawan tanya aku makan apa masa mengandung.  Entah, aku tak pasti pulak amalan semasa mengandung menjadi penyumbang kepada anak-anak berkulit cerah.  Tapipun ada amalan-amalan yang boleh kita buat untuk membantu.  Kalau aku,  buat yang mudah-mudah saja contohnya rajinlah membaca Surah Yusuf supaya anak yang dilahirkan sempurna tubuh badan, akal dan mentalnya. Mengamalkan Surah Luqman untuk anak-anak menjadi bijak, mampu berfikir dan sejahtera kehidupannya.  Surah Maryam untuk memudahkan bersalin.  Dalam tempoh mengandung cubalah untuk khatam Al-Quran sekurang-kurangnya sekali.   Kalau mampu buat banyak kali lagi bagus, supaya roh ayat-ayat suci tu meresap dan sebati dalam hati nurani janin yang dikandung. 


Ni bukan bajet nak habaq aku warak maupun stok perempuan lambaian Kaabah yang menjadi idola ibu-ibu.. jauh sekali. Hehehe.  Aku insan biasa, yang kalau berkereta tetap memilih cenel radio hiburan daripada radio IKIM untuk menjadi halwa telinga.  Radio IKIM pun dengaq juga, itupun sebab mak mertua ada sekali.  Bukan nak tunjuk baik kat dia, tapi sebab dia nak dengaq radio IKIM.  Bila mak tidoq, pelan-pelan tukar cenel.. sungguhla menantu pilihan !  Tih tih tih… Setiap manusia ada ruang untuk memperbaiki diri dan perbuatan masing-masing.  Insya Allah.. eh tetiba boh ayat membela diri di situ. Kekekeke.


Sambung lagi bab tadi, lepas tu makan banyak buah dan sayur. Macam sayur tu mudah sangat sebab aku memang peminat tegar sayur.  Masa mengandung lagilah, bayam, sawi, kailan  ka apa tuh masak seikat sekali makan tu aku sorang jer hadap.  Gila sedap.  Mujur anak tak keluar jadi hijau kalu tidak mesti orang syak pak depa  Shrek pulak.  Kakakakaka. Kita hanya berusaha, Allah lah penentu segala.  Semua orang mau buat yang terbaik untuk anak-anak baik dari mereka masih berada dalam kandungan sehinggalah keluar menjenguk dunia, berusaha selagi mampu.  Hang, aku.. kita semua sama saja.  Warna kulit tak penting, yang penting ialah bagaimana kita membesarkan anak-anak supaya mereka menjadi orang yang berguna kepada agama, bangsa dan Negara dan tidak menjadi anak yang derhaka kepada ibu bapa selain berguna kepada diri sendiri.  Itu je..


Rahman yang cerah sikit daripada kami.. :)

4 comments:

Rai Ahmad said...

Kak abg dia pun cerah...tak pelik aihh...

Tapi bab yg tanya soklan 'mak ayah tak putih awat anak putih' tu mmg slalu kena masa apan dulu.

baik sikit nooo aku pun putih apaaaa....hahaha putih kat gigi.

TiNiE said...

zikri dulu putih laaa... hang pon weiii so mmg akan peturun kat anak gittewww

rahman yg comeellllll geram aku aih

Naja Naja said...

Rai - hang memang putih so tak pelik klu anak putih.. Gigi aku kuning2 jagung kameren gituh

Tinie - isk isk... tak penah kot dlm sejarah hidup kami dua laki bini putih. Apa mungkin wtt kelam la ni sbb byk merokok? Tebakaq luaq dalam.. Haha

Rai Ahmad said...

Manada aku putih. Konfident ja kata aku putih mcm ngan penah tengok haha. Aku kedighi pun dpt anak putih macam peghak gak la memula. Mai kut mana ni putih ni? Kote teloq sampai pink punya putih hahaha kagum dengan anak sendiri. Aku rasa pemakanan kut. I is mkn evoo ok sepanjang mengandung. Almaklum la keciwi anak sulung haruslah mkn makananberkhasiat dan urban gittew hihihi