Thursday, November 1, 2012

Asrama : Peraturan 1 - Berkongsi Kejijikan




                             
Zaman sekolah menengah, dua kali aku duduk di asrama.  Asrama di sekolah-sekolah yang berlainan. Ada satu kejadian yang sama, cuma tempat dan masa yang berlainan. Dan pendekatan yang diambil oleh pihak-pihak tertentu untuk menanganinya juga sama.  Membuatkan aku terfikir-fikir pada masa itu, sampailah sekarang.. apakah ia adalah satu peraturan tak termaktub yang diwarisi zaman berzaman.  Dan masihkah lagi digunapakai sampai sekarang.


Cerita bermula seawal pagi sewaktu semua penghuni perempuan bersiap-siap mahu ke sekolah.  Tiba-tiba di hujung sana ada sekumpulan pengawas asrama sedang berbicara serius sesama sendiri.  Sesiapa yang lalu di tepi mereka akan direnung tajam dari atas ke bawah.  Tiada segaris senyum di bibir.  Tidak kira kau rakan baik kepada salah seorang pengawas tadi atau sebaliknya.


Dan kami pergi ke sekolah dengan penuh tanda tanya.  Apabila hampir tamat waktu sekolah, wakil kelaspun membuat pengumuman.  “Semua penghuni asrama diminta berkumpul di bilik rehat selepas makan tengahari”.  Hidangan tengahari cepat-cepat ditelan, seperti duri-duri yang lekat ditekak.  Bila semua sudah siap makan, lekas-lekas kami ke bilik rehat menanti pengumuman. 


Ketua Pengawas tiba.  Muka kelat.  Dan bersuara nyaring.

“Pagi tadi ada sesapa yang tertinggal pad yang dah digunakan kat bilik air?  Baik mengaku cepat, kalau tidak…”, ayat tergantung.


Dan kami yang disoalsiasat sudah pasti tertanya-tanya, kalau tidak… kenapa ?  Kalau mengaku kenapa ?  Kalau tidak mengaku kenapa ?  Adakah kalau mengaku tetiba akan dikenakan hukuman gantung mandatory ?  Atau disuruh membuang pad berdarah itu sendiri?  Atau dimalukan sesuka hati ?  Kerana tidak tahu apa bentuk hukuman yang bakal menanti, maka semua pun mendiamkan diri.   Aku rasa alangkah elok kalau ketua pengawas tadi berkata begini “ Sesiapa yang ada tertinggal pad di bilik air diminta membuangnya.  Jagalah kebersihan bilik air untuk kepentingan kita bersama”.   Satu pertanyaan dan arahan yang jelas, tidak menghakimi dan tidak memalukan sesiapa. 


Oleh kerana semua berdiam diri,  maka satu syarahan berbentuk nasihat yang lebih kepada kecaman-kecaman keras-keras ditala bulat-bulat ke telinga kami.  Semua diam membantu.  Pada aku, kalau ada sesiapa yang bangun dan mengaku pad itu miliknya, aku rasa dialah heroin tulen yang mampu menelan segala umpat keji sekurang-kurangnya untuk tempoh satu semester akan datang.  Dan kalau ada terjadi lagi kejadian yang sama, pastilah tak perlu dicari lagi sesiapa yang bertanggungjawab, pasti automatik jari-jari sang pengawas akan tertuding kearah orang yang sama lagi.  Hakikat yang harus kau telan.


Dan diakhir sesi perjumpaan itu tiada siapa yang mengaku.  Maka kami disuruh beratur di sepanjang koridor, dari bilik air sampai ke bilik rehat.  Seorang pengawas asrama masuk ke dalam bilik air dan keluar dengan ditangannya adalah satu pad yang telah digunakan, dibalut dengan kertas A4.  Tong sampah di tepi bilik air itu jaraknya tak sampai sekaki di tepi kakinya, ternganga dan tertadah mintak diisi.  Tapi dia punya agenda yang lain.



“Oleh kerana tak ada sapa yang mengaku, saya nak awak semua terima hukuman.  Setiap orang kena pegang pad ini dan bagi pada kawannya di sepanjang barisan ni lepas tu orang yang terakhir kena buangkan dalam tong sampah nun di hujung bilik rehat”.


Maka bermulalah ritual pembuangan pad itu mengikut rukun turun-temurun amalan generasi asrama.  Pad bertukar tangan.  Masing-masing bermuka kelat.  Sang pemberi hukuman dan rakan-rakan tersenyum puas hati kerana merasa telah berjaya memberi hukuman setimpal.  Keadilan telah ditegakkan mengikut versi mereka.  Yang bersalah tapi tak tau sapa telah dihukum walaupun yang lain terpaksa juga turut merasa.  Kejijikan mesti dikongsi bersama tapi bukan untuk kau rakan-rakan kau tapi untuk orang-orang yang telah dikambinghitamkan.


*Pad = tuala wanita untuk sesiapa yg tak tau.. tapi mustahil taktau. Hehe


4 comments:

Tihara said...

as salam

ada ke org tak tau pad? hehe
maybe sebut mende lain..
:)

Laxmi said...

mana tau org pikir pad itew adalah IPAD.. wakkakakka :P
gila jijik naja oi!!!!

Rafhani said...

Masa sy duk asrama dulu,pengawas akan pergi dr dorm ke dorm dan arahkan sapa2 yg tinggal pad tu pergi buang dlm tempoh yg ditetapkan.Selepas tempoh tu,kalau x buang,pengawas ugut nak perah limau dan baca baca sket.Tak memalukan pesalah sbb lps tu dia bley diam2 pegi buang,tapi mistik betul hukuman.Menjadi plak tu taktik tu,hehehe.

Naja Naja said...

Tihara - Betul ada yang taktau.. Sorang member dia panggil pelampung sebab menampung kebocoran katanya. Kehkehkeh

Lax - Geli gak ler

Rafhani - Mmisteri nusantara punyer hukuman.. hahaha