Friday, November 15, 2013

Cerita seram sejuk tapi tak sejuk sangat..



Sambung cerita seram semalam.. hari ni roh seram tu sudah meresap ke tulang hitam.  Buleh la bercerita tanpa perlu meraban merata.  Kalau tidak asyik hilang fokus aja..

Pada hari kenduri akikah dan bercukur sedang berlangsung tu, sekitar jam 3.30 petang macam tu aku dan Rumaisa dok dalam biliklah sambil sesekali mengambil kesempatan membuta.  Tak membuta sangatpun sebab tetamu dok keluar masuk menziarah aku dan Rumaisa.  Lepas tu ada segerombolan kawan-kawan emak masuk menjenguk Rumaisa dalam buai dan bersembang dengan aku sat lepas tu depa pun keluar.  Tak semena-mena lepas tu suasana jadi senyap sunyi. Macam hening.  Aku rasa mengantuk tetiba pastu dok pikir nak berbaring la sekejap sementara takdak orang masuk bilik kami tu.

Suasana sekeliling terus senyap, tetiba kakak iparku yang sulung menjenguk.  Belum sempat aku nak tanya dia carik siapa terus dia berlalu.  Dok tak lama lepas tu masuk seorang tua.  Perempuan tua.  Suasana terus senyap, suara hingaq-hingaq kat luar tu macam tak kedengaran langsung dah.  Aku pelik tapi tak buat apa-apa. Perempuan tua tu lepas ni aku panggil Tok jer la.  Tok tu pelan-pelan melangkah mai kat aku, bersalam-salam.  Tangan dia sejuk berkedut-kedut macam orang berusia sangat dah dengan urat kasar jelas kelihatan.  Pastu tangan dia gosok ke bahu aku.  Aku pandang ke dalam mata dia.  Sumpah, mata yang takdak cahaya.  Mata hitam dia macam mata mati.  Mata takdak perasaan.  Cemana nak eksplain, hadamla sendiri tak reti dah aku haih.
 
“Tahniahh ye nak.. lama dah dok tunggu, ada jugak akhirnya !” ayatnya merujuk kepada Rumaisa di dalam buai.  Aku senyum tapi hidung rasa tak selesa sebab Tok ni macam berbau.  Bau hapak bercampur bau kencing tikus lama-lama dalam lemari.  Lepas tu dia senyum, senyum yang tak semena-mena membariskan gigi-gigi rongak dia yang hitam dan berkarat.  Aku perhati pakaian dia macam tetiba terperasan, dia berkain batik lusuh baju kurung kain kapas macam kain lama-lama aruah tok aku, lepas tu tudung di kepalapun berkain batik jua tak macam orang lain yang macam-macam fesyen tudungnya.  Kain batik diserkup ke kepala, pun lusuh dan hapak jugak. 

Puas kepala aku ni dok fikir sapa la kawan mak mentua aku yang sorang ni, penampilan tak kena dengan majlis sungguh pastu tak pernah nampak pun selama 5 tahun dok balik kampung belah EnWTT.  Yang lain ramai-ramai mai kenduri tu sekurang-kurangnya pernah jugak la sekali dua terjumpa, tapi tok ni macam out of space terus.  Dalam kepala aku time tu dok heran jugak orang lain pi mana habis tetiba macam takdak sapa nak masuk bilik kami duduk tu.

“Nak tengok budak dalam buai sat..” kata dia lepas tu menuju ke buai Rumaisa.  Dok pegang buai Rumaisa lepas tu diangkatnya Rumaisa ke dalam pelukan dia.  Tua tapi macam bertenaga, tak kekok langsung dia nak angkat-angkat tu. 

“Cantiknya cucu Tok ni, ikut tok balik nak ?” dialog mula dia dengan Rumaisa.  Sambil lepas tu dia dok gelak-gelak kecik.  Dari gelak-gelak biasa last-last aku rasa seram lain macam pulak dengan gelak dengan suara ala-ala husky tok ni. Jangan nak Ella sangat la tok oii.    Sambil gelak sambil mata tajam dok perati aku.

“Ikut tok balik naaaa… tok dok sorang nih, kalau ikut tok balik nanti buleh la main-main dengan tok, nanti tok bawak pi bejalan, mak hangpun tak larat nak hambat dah kali tu !”katanya lagi sekali, lepas tu dok tiup-tiup kelopak mata Rumaisa dan berbisik-bisik ke telinga anak aku tu.  Aku jadi cuak lepas tu rasa curiga mula bersarang dalam hati.

Aku bangkit dari katil try nak ambil Rumaisa dari Tok yang haram tak ku kenai tu.  Dia macam keberatan nak bagi kat aku pastu dok kata  sat tok nak main dengan cucu tok ni sat apa blab la bla. Pastu yang aku ingat dia tanya aku tu “Aku ambik cucu ni bawak balik buleh kot ?”

“Tak buleh.  Tu anak saya !” kali ni memang aku bertegas, taktau mai daripada mana aku dapat kekuatan terus Rumaisa dalam dukungannya aku ambil balik dan aku peluk anak aku kuat-kuat.  Masa tu aku tak peduli dah dia sapa, bergurau ke apa lantak pi hang kat situ.  Dia bestpren mak mentua aku ka, kawan lama ka bff sehidup semati ka semua aku tak peduli dah.  Kot nanti dia nak  mengadu kat mak mentua aku ni biadap ka kasaq ka apa mampoih pi.  Lepas tu dia tenung aku dengan pandangan yang sungguh tajam, yang takkan aku lupa sampai bila-bila.   Muka dia pun aku ingat cemana cuma aku ni tak dikurniakan bakat melukis potret kalu tidak aku lukis jer muka dia seketoi-seketoi.  Huhu.

“Nasib hang baik hari ni…” kali ni sora dia lembut balik, pelan-pelan jer tok tu cakap macam tu.  Lepas tu dia keluarkan duit seringit-seringgit tiga keping dari simpul kain yang dia  bawak.  Duit yang kelabu, lunyai dan gambaq Agongpun dah tak berapa nak jelas sangat.  Aku tak ambil dari tangan dia, jadi dia masukkan duit tu bawah bantal Rumaisa.  Lepas tu dia pelan-pelan keluar dari bilik kami, masa sampai ke pintu bilik tu sempat lagi dia berpaling balik ke arah aku sambil gelak hehhh hehhhh hehhhhhh!

Aku macam terbengong sekejap.. kepala macam kosong tak fikir apa.  Lepas tu suasana hingar-bingar kenduri di luar kedengaran balik.  Gelak ketawa kawan-kawan mak dan suasana meriah kenduri tu bergema balik macam biasa.  Tetiba Kak Ah, kakak ipar aku yang sulung jenguk ke bilik kami.  Terusla aku tanya dia sapa perempuan tua yang baru keluaq bilik tadi.  Kak Ah macam hairan, dia tak nampak sapapun seperti yang aku gambarkan dengan imej-imej bertudung kain batik tu dengan sekian-sekian sifat fizikal yang kugambarkan seperti yang masuk ke dalam bilik kami tu.

“Iskkk.. tak nampak pulak !” kata Kak Ah.

“Baru je Kak Ah, baru sat-sat dia keluaq.. “  dan Kak Ah terus menafikan, dia tak nampak sesiapa seperti gambaran yang aku berikan tu keluar dari bilik kami.  Lepas tu bila Kak Ah tanyakan pada emak dan jugak ipar duai yang lain, semua orangpun hairan dan tertanya-tanya sebab tak seorangpun dari mereka nampak individu seperti yang ku gambarkan itu. 

Kebetulan pula nak dijadikan cerita, selepas Asar pada hari kenduri tu, Rumaisa start menangis sampai jam 3.00 pagi.  Menangis sehabis hati, sehingga tak tidur kami semua dibuatnya.  Pada jam 3.15 pagi emak mencadangkan aku dan EnWTT bawak balik Rumaisa ke kampung ku pulak di Sik sana.  Keadaan itu berpanjangan sepanjang aku menghabiskan tempoh berpantang di kampung.  Puas merata pergi berubat secara moden dan juga tradisi maupun alternatif, akhirnya Alhamdulillah Rumaisa kembali normal macam biasa bila masuk usianya 45 hari.  Tak menangis meraung sampai lewat-lewat malam dah.

Syukur.  Tu jer la pun, ntah ler nak seram ke tak… Hehehe.  Terpulang.  Apapun lepas tu siapa yang datang menziarah anak-anak aku semasa dalam pantang memang aku berhati-hati, takut pisang berbuah dua kali.

2 comments:

huda said...

blogwalking.. nice blog :)

visiting me back
hudakassim.blogspot.com

Zassi Zass said...

mana duit yang orang tua tu bagi