Tuesday, January 28, 2014

44 hari



Sebagai ibu bekerjaya  yang waktu pejabatnya habis pada jam 5 petang memang la roh untuk masuk ke dapur lepas balik kerja bukan selalu mai menjengah.  Adakala kerana kemalasan, aku balik rebus teloq secukup bilangan kami anak beranak pastu gaul kicap, makan ramai-ramai.  Mujur EnWTT jenis tak komplen.  Kalau dia rajin dia tambah la apa-apa juadah lain.   Cumanya kemeriahan lauk pauk yang disediakan bergantung pada tahap kerajinan.  Bukan apa, adakalanya pandai memasak dan rajin memasak selalunya tidak hadir secara berpakej.  Ada yang rajin masak tapi tak sedap pun.  Ada yang pandai masak tapi malasnya ya rabbi. Ada yang memang pandai masak, ditambah pulak dengan rajin.  Memang beruntung badan. Masuk bab memasak, aku rasa aku pandai gak masak.  Kategori masak lauk apapun sedap ler.. (tapi hadir sama dalam pakej tersebut ialah pemalas)  Hahaha.  Mampuihla.   Seawal perenggan pertama sudah puji diri sendiri, memang mengundang maki.   Ya, sekurang-kurangnya bila  aku letak gambaq masakan di fesbuk pastu takdela sibuk-sibuk menafikan tak pandai masak bila ada yang memuji atau membuat penafian demi penafian konon-konon ‘try and error’  Haram nak letak kalu goreng ikan hangit rentung, harus yang sedap-sedap dan nampak menyelerakan saja yang dipapar di fesbuk.  Jadi apakah maknanya itew ?  Mohon diri sendiri untuk terasa.. orang lain kalau nak turut terasapun dipersilakan sekali,  apakan dayaku menahannya.  Harharhar ! 



Berbalik bab masak tadi, pada malam tahun baru aku telah bertekad yang aku akan memasak untuk makan malam pada setiap hari kecuali sakit pening, rebah pengsan atau selop dan sebagainya.  Ini azamku yang pertama yang datang secara tiba-tiba selepas gigih mengupdate status kat fesbuk pada malam 31 Disember 2013 seperti ini :

“Azam tahun baru 2014 : Mengulang azam tahun 2013 yang diulang daripada azam tahun 2012. What the...”.



Lepas tu aku terfikir kenapa tidak membuat sedikit perubahan, kalaupun bukan untuk diri sendiri.. untuk orang-orang yang aku kata aku sayang sangat dan sanggup berkorban masa, tenaga, jiwa dan sebagainya untuk depa di rumah ni iaitu suami dan anak-anak.  Ok, bab pengorbanan ni tak payah pegi ‘deep’ sangat lah.  Pengorbanan yang lebih besar kalau nak cerita kena betul-betul panjang lebar bersekali dengan hujah-hujahnya.  Ini pengorbanan kecik-kecik yang tidak memakan masa atau mendera mental dan emosi sangatpun.  Jadi aku telah bertekad sempena 2014, aku akan cuba memasak pada setiap hari untuk makan malam sekeluarga.  Sekurang-kurangnya pada Januari 2014 ni. 



Dan kata Dr Fadzillah Kamsah masa aku pi seminar dia kat MOF dua tahun lepas, kalau nak jadikan sesuatu perbuatan itu sebagai tabiat, hendaklah dilaksanakan 44 hari berturut-turut.  Tak kiralah, perbuatan ka amal ibadat ka atau apa saja yang kita inginkan.  Laksanakan 44 hari berturut-turut insya Allah selepas itu ia akan menjadi darah daging.  Bertekad, berazam, berhempas pulas untuk buat jugak-jugak walaupun kadang-kadang mai perasaan malas tahap tapir ataupun tahap kemalasan hang tu selevel dengan najis mughallazah.  Hat ni bukan Dr Fadzillah Kamsah kata, ni aku yang kata.  Hehe.



Jadi pada petang semalam, dengan bangganya aku telah memasak untuk makan malam kami sekeluarga pada hari ke 27 tanpa gagal.  Aku harap aku mampu meneruskannya untuk 17 hari lagi sebelum menjadi darah daging, meresap roh memasak tu bersatu dengan rohku agar kemalasan di hari-hari mendatang akan terus menyingkir dari jasadku ini.  Ha kau ! Semangat. Hehehe.  Menu tak gah, lauk pauk biasa yang sapapun buleh masak.  Satu jenis lauk, satu lagi sayoq.  Kalau rajin up dua jenis lauk.  Takda menu megi untuk dinner.  Walaupun ia seperti perbuatan kecil dan biasa-biasa, tapi aku rasa ini adalah secebis kisah kejayaan dalam berkeluarga.  Menghindari makan di luar yang penuh dengan monosodium glutamate atau panggilan manjanya ajinomoto dan ditambah pula dengan harga makanan sekarang yang mencekik dompet, kesanggupan dan kerelaan untuk memasak setiap hari adalah satu kerja calang-calang untuk orang seperti aku !    



Tapi apa yang penting dari semua-semua tu ialah aku memerlukan sokongan moral EnWTT dengan cara cuba balik seawal mungkin ke rumah.  Tak payah lagi bertunggu tangga di opis menghabiskan kerja-kerja yang tak mungkin habis.  Bukan saja dia, akupun sama.  Tahun 2014 menyaksikan pertama kali aku masuk mengadap Puan Boss, menguatkan semangat memberitahu beliau aku ingin balik ke rumah sebaik tamat waktu bekerja jam 5 petang.   Aku hanya akan stay sekiranya ada urusan yang sangat mustahak.  Kalau kategori biasa-biasa simpan saja buat esok pagi. Alhamdulillah, Puan Boss setuju.  Putaran waktu bekerja takkan habis selagi tak pencen. 



Kalau EnWTT balik awal, dia boleh layan anak-anak, aku memasak.  Memang kami ada bibik, tapi anak-anak bila nampak muka mak ayah kat umah selalunya tak nak ke bibik dah.  Logik jugakla, kami keluaq seawal pagi tinggalkan depa semua kat bibik, bila dah petang nampak kami balik mestila nak bermanja dan bercerita itu ini.  Sebab itu aku akan meluangkan masa sekurang-kurangnya setengah jam layan anak-anak pastu baru bersilat berkuntau di dapur.  Akupun ingin mengurangkan pergantungan kepada khidmat bibik.  Lagipun bibik yang sekarang ini rajin benar jadi tak sampai hati plak aku nak tala semua benda kat dia.  Cukuplah dengan apa yang dia buat dari bangkit tidur jam 6 sampai la dia masuk ke sarang pada jam 9 malam selewat-lewatnya.  Syukur dah, jangan kau meminta lebih.  Macam biasa, semua bibik-bibik yang diambil bekerja dengan kami sebelum ini ok-ok jer kot sehingga depa cabut lari (time tu baru la aku rasa tak ok).  Yang lepas biaq lepas, takmau aku dok menangis meratap !



Entahla ni entry ka luahan hati ke apa akupun taktau, takdak kategori.  Pun takdak penutup.  Tak klimaks.  Sori. 


Sumini binti Pitoni Waji.  34 tahun.  Bersuami dan punya seorang anak.  Berpengalaman kerja di Arab selama 8 tahun, fasih bercakap Arab.  Bibik terbaru anak-anak kami, harap-harap berpanjangan untuk tiga empat tahun lagi.

1 comment:

Nur Hazlina Saad said...

Moral of the story, en WTT sila balik awai :)